Jom hadir program ini esok! , Details di komen ya ?, Saya tidak pasti bagaimana saya boleh tertonton cerita ini pada awalnya

Jom hadir program ini esok!
Details di komen ya ?
Saya tidak pasti bagaimana saya boleh tertonton cerita ini pada awalnya. Tetapi setelah menonton sehingga habis, saya fikir kita boleh sama-sama kongsikan preview tontonan cerita lama ini.
.
Garapan jalan cerita sederhana dan tidak berat sama sekali sehingga memudahkan kita mengikuti kisah ini sehingga akhirnya.
.
Kisahnya ringkas, tetapi meliputi pelbagai latar belakang yang berkait rapat serta sarat dengan emosi. Bertemakan BULI, watak utama didokong seorang remaja perempuan yang menghadapi tekanan perasaan yang sangat berat akibat didera secara emosi dan mental oleh rakan baiknya sendiri. Sehingga satu ketika, dia nekad membunuh diri.
.
Bagaimana dia menghadapinya?
Dia hanya tinggal bersama ibunya yang telah berpisah dengan bapanya. Ibunya berusaha melakukan yang terbaik, mendapatkan hak sewajarnya buat anaknya. Dalam masa yang sama, hubungan kekeluargaan masih baik dan bapanya turut menyatakan sokongan padu kepada si anak.
.
Dia masih punya kawan yang bersimpati dengan dirinya dan sentiasa memberikan sokongan. Biar melalui pelbagai bentuk deraan emosi dan mental oleh rakan-rakan sekolahnya, tetapi dengan dokongan dan sokongan ibu, bapa dan rakan yang ada di sisinya, dia memilih untuk kuat berhadapan dengan situasi tersebut!.
.
Well, BULLYING is not even COOL!.
.
Untuk mereka yang sedang rasa dibuli, bangkitlah!
¤ Laporkan dan buat aduan kepada orang yang terdekat dengan anda; keluarga, guru dsb. Atau dengan sedikit keberanian, terus sahaja kepada pihak berkuasa.
¤ Dapatkan bantuan, khidmat nasihat dan jalani pemeriksaan pada mana-mana jenis buli/ dera sama ada yang babitkan fizikal, mental, emosi dsb.
¤ Dapatkan sokongan dan dorongan dari keluarga, guru-guru atau teman-teman sebaya. Pasti ada rakan-rakan yang masih percayakan dan mahu memberikan sokongan.
.
Usah khuatir!
Kena kuat ya!

Kami belum putus harapan!,

Kami belum putus harapan!
.
Teman-teman, andai ada kelapangan rezeki dari kalian, dengan sungguh kami pohon agar kita sama-sama membantu apa yang terdaya.
.
RM1,000 untuk membeli seekor kambing sebagai ibadah Qurban pada tahun ini. Klik link berikut : www.billplz.com/qurban4syria
.
ATAU
.
RM100 untuk mengisi 10 slot infaq kambing. Klik link berikut : www.billplz.com/infaqRM100kambing
.
ATAU
.
Sumbangan-sumbangan lain untuk Syria (Pendidikan, Susu Bayi dan Pendidikan). Klik link berikut : www.billplz.com/infaqsyria
.
ATAU
.
Sumbangan melalui no akaun Malaysian Life Line for Syria Berhad:
.
MAYBANK : 5648-1051-3971
BANK RAKYAT : 11-115-100115-5
BANK ISLAM : 14-210-01-000988-2
.
Juga boleh disalurkan kepada :
NAMA : SALAM SURIAH RESOURCES
CIMB : 8602-04-1215
.
Hubungi terus dengan CEO kami, Saudara Syahrir Azfar di talian 0132226057 untuk maklumat lanjut.
.
Bantu kami SHARE ya!
.

اللهم يا مفرج الهموم, فرج عنا كربنا و همنا, يا حي يا قيوم, “Ya Allah yang melapangkan segala kekusutan,…

اللهم يا مفرج الهموم
فرج عنا كربنا و همنا
يا حي يا قيوم
“Ya Allah yang melapangkan segala kekusutan, Lapangkanlah kepayahan dan kegelisahan kami,
Wahai yang Maha Hidup dan Maha Berdiri Sendiri…”
.
Satu ketika saya bertanyakan Nia, 9 tahun (anak buah saya yang kehilangan bapanya baru-baru ini), “Nia ada kongsi dengan kawan-kawan ayah dah tiada?”
Dia diam kemudiannya menggeleng. Dan kami terus solat bersama seperti mana 28 hari lalu kami menghabiskan masa bersama.
Usai solat, laju dia berjalan di sisi saya, berbisik-bisik,
“Nia bukan taknak bagitahu kawan-kawan. Nanti diorang ejek”.
Pantas saya memandang wajahnya dan bertanya apa yang kawan-kawan akan katakan. Dania menjawab,
“Nanti diorang kata kecil-kecil lagi dah tiada ayah”.
.
Dania sayang (dan anak-anak lain di luar sana). Meh MakNgah nak cerita. Cerita MakNgah mungkin tak sesedap cerita sebelum tidur yang dituturkan oleh ibu bapa masing-masing. Tapi dengar ya,
.
Nabi Muhammad saw lahir saja tiada ayah. Bondanya seorang yang membesarkan baginda, dan baginda bersama bondanya hanya 6 tahun sahaja, sebelum baginda yatim piatu.
.
Nabi Isa as juga dilahirkan dan dibesarkan ayah. Sepanjang kelahiran hanya bersama bondanya Maryam.
.
Nabi Musa as juga begitu. Waktu kecilnya saja telah dijauhkan oleh Allah dari ibunya. Dan atas kebersandaran dan kepercayaan penuh kepada Tuhan, Tuhan kembalikan baginda kepada bondanya semula.
.
Nabi Ismail as tidak tinggal lama bersama ayahnya, Nabi Ibrahim. Dibesarkan oleh bondanya Siti Hajar dengan penuh kasih sayang.
.
Dalam cabaran membesar tanpa ayah, MakNgah yakin mama dan kami keluarga Dania & Affan mampu membesarkan kalian mengambil iktibar dari sirah Nabi yang dibesarkan tanpa atau jauh dari ayah.
.
Nabi-nabi ini kan, diterapkan dengan kasih sayang, kepercayaan, keyakinan diri, pengorbanan, kebijaksanaan, kesabaran dan kepedulian malah lebih lagi dengan penuh hikmah oleh ibu mereka.
.
Ya Nia, ada ketika akan kelihatan mama sangat lemah, penat dan seperti berputus asa. Namun yakinlah sayang, ketika mana Nia memahami situasi itu, Nia sedang merasai kematangan perasaan. Dan yakin juga sayang, mama Nia tidak akan lama berasa begitu, kerana mama Nia tahu kalian sangat membutuhkan mama untuk jadi sangat kuat dan sentiasa berada di sisi kalian.
.
Benar juga Nia, mama tidak pernah akan sama peranannya dengan ayah. Tapi mama tidak akan pernah melupakan kalian tentang ayah; segalanya tentang kebaikan ayah.
.
Tenanglah Nia dan Affan. Perjalanan kalian masih sangat jauh. Semoga Allah sentiasa melindungi dan mengasihi kalian seumur hidup kalian. Kalian sangat, sangat, sangat istimewa bukan hanya pada kami, tapi pada Tuhan. Hanya Allah Maha Tahu betapa besarnya kasihNya pada kalian dengan ujian yang kalian sedang lalui.
.
Dania (dan anak-anak lain), ketika mana membesar tanpa atau jauh dari ayah, memang agak sukar. Namun yakin Allah akan meletak dan membuka jalan. Bahkan, dengan dedikasi dan kemampuan mama, bisa saja Dania (dan anak-anak lain) menjadi lebih cemerlang peribadi dan diri dari anak-anak lain. Jangan pernah lelah untuk membangun diri menjadi yang terbaik dan contoh kepada kawan lain ya!
.
Dan MakNgah…ya, MakNgah akan terus mengisahkan cerita-cerita contoh dan tauladan sebagai semangat buatmu. MakNgah juga sangat yakin ramai akan berbuat yang sama. [cc Pak Long Kurt Khayrul, Mak Teh Aleen IsaBella, Mak De Shahida Kamel, Pak Cu Hazmi El Shaarawy, Mak Long, Pak Teh, Pak De dan saudara mara yang lain]
.
Teman-teman,
Berpesanlah kepada orang sekeliling agar kita sentiasa berkata baik, berbuat baik, dan mendoakan yang terbaik buat anak-anak ini.
Semoga Allah membalas kebaikan kalian dan hanya kepada Allah jua semata-mata kita berserah dan memohon pertolongan.
.
~ alFatihah buat ayah Dania & Affan❤

Sebuah sangkar besi, tidak bisa mengubah rajawali, menjadi seekor burung nuri, Rajawali adalah pacar langit, dan di dalam sangkar besi, rajawali…

Sebuah sangkar besi
tidak bisa mengubah rajawali
menjadi seekor burung nuri
Rajawali adalah pacar langit
dan di dalam sangkar besi
rajawali merasa pasti
bahwa langit akan selalu menanti
Langit tanpa rajawali
adalah keluasan dan kebebasan tanpa sukma
tujuh langit, tujuh rajawali
tujuh cakrawala, tujuh pengembara
Rajawali terbang tinggi memasuki sepi
memandang dunia
rajawali di sangkar besi
duduk bertapa
mengolah hidupnya
Hidup adalah merjan-merjan kemungkinan
yang terjadi dari keringat matahari
tanpa kemantapan hati rajawali
mata kita hanya melihat matamorgana
Rajawali terbang tinggi
membela langit dengan setia
dan ia akan mematuk kedua matamu
wahai, kamu, pencemar langit yang durhaka
W.S Rendra,
Kumpulan Puisi ” Perjalanan Bu Aminah “.
Semoga Allah terus memberi kekuatan dalam perjalanan meniti kebenaran dan keadilan.

Terbaik!? ,

Terbaik!?
.
Dalam banyak-banyak berita yang boleh buat kita istighfar seharian suntuk, tersentak dan berdukacita, Alhamdulillah ada juga rupanya terselit yang boleh buat kita senyum bangga.
.
Saya diadun dari sekolah ini dulu (wpun dulu rasanya tiada pula peluang nak reka cipta bagai), tapi kami punya peluang untuk meningkatkan kemahiran dan kreativiti sesuai dengan tahap kami ketika itu. Sukan? Sebut saja, bola jaring, bola baling, ping pong, bola tampar. Itu semua teman-teman saya sertai. Ya! Di sana saya dan teman-teman melepas tekanan. Siapa bilang duduk di sekolah tak bisa happy?
.
Persatuan? Usah cerita, teman-teman saya hebat belaka! Saya? Saya tukang sorak dan bagi semangat je ?. Tapi kami gembira menghabiskan usia remaja kami dengan berkawan (masing-masing bukan tahu pun kawan masing-masing nakal atau sebaliknya), tapi nah, respek sentiasa ada. Masing-masing ada geng masing-masing. Yang tak geng pun ada. Buli? Oho! Wpun kak long kawasan, kami tak buli. Bully is not COOL right?!
.
Kawan-kawan? Jangan pertikai! Kawan-kawan lah orang kanan dan kiri kami, orang kepercayaanlah katakan. Kenal pula bukan kenal mereka semata-mata, sekali dengan keluarga. Hasilnya, kalau mak abah masing-masing bebel, kami terima sama rata. Dengan kawan kita saling berkongsi cerita.
.
Pointnya, simple. Ni cerita tuk anak-anak remaja.
Sekolah mampu menjana kreativiti sebenarnya. Kecenderungan kita akan mendorong ke arah mana kita nanti dengan bimbingan guru. Tapi ya, barangkali saja keadaannya berubah mengikut zaman.
.
Dalam hal berkawan, kadang-kadang kita punya kesulitan, kita punya masalah, dan kita cenderung simpan sebab kita rasa takut dengan pelbagai kemungkinan. Kalau kita punya kawan yang boleh dipercayai dan baik, berkongsilah sekadarnya. It is indeed ok. Jika tidak, ada mak ayah di rumah dan ada kaunselor/ guru-guru di sekolah.
.
Dan, ketika kita bersendirian…
. Kalau sesuatu berlaku pada kita dan kita tak selesa, jerit dan minta tolong!
. Kalau kita nampak sesuatu perkara berlaku dan kita tahu itu bukan satu perkara baik, jerit dan laporkan!
. Kalau kita kita rasa tak selamat dalam satu-satu keadaan, lari dan selamatkan diri ke tempat yang lebih selamat!.
.
Kalian remaja cerdik, kakak titipkan pesan Imam al Ghazali,
“…budi pekerti yang baik tidak tercetus dalam jiwa secara mendadak, begitu juga ia tidak lahir secara mantap dan matang, malah ia mengambil masa dan matang secara berperingkat.”
.
Oh ya! Ini sekolah kakak suatu ketika dulu dan ini adik-adik sekolah kakak! Tahniah warga SAMJ?
-saja tulis walaupun tahu kita tak ada friends remaja?
– a road to DERMAGA Johor
Pusat Dermaga Perak

Jangan lupa malam ini!, “Tertarik dengan pembentangan Dr Muhammed Abdul Khalid semasa kami sama-sama di konferen Development in the Face of Global…

Jangan lupa malam ini!
“Tertarik dengan pembentangan Dr Muhammed Abdul Khalid semasa kami sama-sama di konferen Development in the Face of Global Inequalities di Barcelona pada Mei lalu.
Beliau membentangkan tajuk mengenai Social Mobility in Malaysia yang melihat bagaimana mobiliti sosial masyarakat mempengaruhi keadaan dan tahap ekonomi rakyat Malaysia.
Alhamdulillah Dr Muhammed bersetuju menerima pelawaan untuk menyampaikan Syarahan bertajuk On the Malaysian Economy: Tackling Inequalities anjuran ABIM.
Pada saya, isu ini adalah sangat penting malah lebih mustahak daripada perbincangan mengenai aurat peha mahupun hukum menyentuh anjing dan isu-isu furu’ yang lain.
Malahan gerakan Islam perlu lebih cakna dan bersedia untuk memahami dan menyumbang ke arah menyelesaikan realiti permasalahan rakyat yang lebih utama.
Sebelum hadir, dinasihatkan dan dicadangkan baca tiga buku di bawah atau sekurang-kurangnya “book review” iaitu Capital in the 21st Century, the Price of Inequalities dan the Colour of Inequality.
Gerakan Islam perlu fokus bicara isu rakyat untuk terus relevan dan signifikan.”
— Prof Madya Dr Zulkifli Hassan, Exco ABIM Pusat dan YDP ABIM Negeri Sembilan.

Saban minggu ada sehari menjadi rutin saya mengisi kelas di rumah perlindungan (yang saya bahasakan kepada diri saya rumah pemberdayaan) remaja/…

Saban minggu ada sehari menjadi rutin saya mengisi kelas di rumah perlindungan (yang saya bahasakan kepada diri saya rumah pemberdayaan) remaja/ wanita.
.
Hanya beberapa kali saya sangat bersemangat, selebihnya Tuhan saja yang tahu betapa beratnya saya mahu mengisi kelas ini. Sumpah! Rasa malas dan bermacam-macam alasan saya bayangkan dan reka; banyak kerja, ada mesyuarat, dll walhal semua boleh dibuat selepas waktu itu. Teringat pesanan hikmah kanda Nordiran Idris, katanya memang waktu nak ke Bayt la waktu paling mencabar. Waktu kita nak buat baik sehabis baik dengan ujian rasa kemalasan dan berat hati yang tinggi!.
.
Tapi sumpah juga! Dalam pada layan malas itulah tanpa sedar saya menuju juga ke lokasi sasaran. Masuk saja dan melihat wajah polos anak-anak ini, semangat saya pasti datang kembali! Ujian itu ujian perjalanan saja rupanya!.
.
Hari ini sedikit luar biasa. Perkongsian kitab Imam al Ghazali tentang membina kekuatan hati dan diri, dipanjangkan dengan perkongsian harapan anak-anak ini. Siapa sangka dalam usia sangat muda, dengan ujian Tuhan, hujung bicara anak-anak ini teguh memikul tanggungjawab atas apa yang berlaku ke atas diri masing-masing.
.
Anak-anak ini bilang, kisah semalam kisah suram mereka, tidak mungkin mereka mahu berpaling semula. Ada yang terfikir di awal mahu saja membuang “kesan dosa” namun akal waras mewajarkan agar mereka mengambil tanggungjawab semula. Akhirnya mereka di sini, redha dipilih Tuhan dengan ikhlas dan sepenuh hati. Mereka benar mahu belajar mengenali keistimewaan dan daya tahan diri.
.
Sayangnya, nota ini buat anak-anak perempuan. Saya fikir anak-anak perempuan cepat sedar dan mahu mengambil tanggungjawab. Ya kan, kalau tidak, mahu bagaimana disimpan perut yang semakin membuyung? Tetapi pendidikan dan ajaran kita masih jauh! Anak lelaki juga harus diajar bertanggungjawab! Istilah ‘tak mengapa, benda dah jadi’, ‘tak perlu buat laporan, nanti malu pada orang’, dsb sebenarnya tidak mampu menyelamatkan anak lelaki – tidak kira anak kita atau anak orang lain.
.
Konsep redha dengan ujian kepada anak perempuan dalam konteks ini; hantar ke rumah perlindungan, harap mereka diberi pendidikan dan kesedaran, suntik nasihat dan peringatan dsb – saya rasa perlu dipasangkan dengan niat mendidik kepada si anak lelaki juga. Kalau hukuman yang dijatuhkan bisa membuat dia mengerti dan mampu memikul tanggungjawab atas perilakunya, kenapa tidak!
.
Apa yang boleh kita lakukan?
Barangkali perlahan-lahan kita saling memesan kepada anak lelaki, setiap yang dia lakukan, perlu ada rasa kebertanggungjawaban yang tinggi! Berbuat baik, dia pasti akan mendapat balasan baik begitu juga sebaliknya.
.
Bismillah.
Semoga Allah mempermudah usaha pendidikan ini dan permudah usaha kecil kita semua sesuai dengan belas ihsan dari Allah swt,
“Wahai Tuhan Kami, RahmatMu dan IlmuMu meliputi segalanya, maka berilah ampun kepada orang-orang yang bertaubat serta menurut jalanMu, dan peliharalah mereka dari azab neraka.” Ghafir:7
– Sukarelawan Bayt Al-Rahmah – ❤

Berkata seorang dari kalangan para solihin:, “Jangan berfikir terlalu banyak,, Namun banyakkanlah (bahkan) beristighfar (dgn lafaz…

Berkata seorang dari kalangan para solihin:
“Jangan berfikir terlalu banyak,
Namun banyakkanlah (bahkan) beristighfar (dgn lafaz أستغفرالله),
Maka Allah pasti akan membuka dengan sebab Istighfar tadi,
Segala pintu yang tidak dapat kamu buka dengan cara berfikir.”
Kredit tidak berbelah bagi kepada terjemahan Kanda Norsalimah Abu Mansor.
Amalina Ismail?
Fatin Nur Majdina Nordin
Siti Nur Sakinah
Wanfad Abraham
Nurul Balqis
Naheed Azhari
Azmiza Mija
Nor Sakinah Ya’cub
Ika Sakura
Nur’alia Amir Hamzah
Safiyah Azmi
Wan Najihah Wan Hassan
Atiqah Najwa
Fiza Bahar
Siti Nur Dalila
Arina Abd
Nor Atiqah Abd Talib – done?
Norazla Abd Wahab
Nuratikah Seman
Nur Aqilah Sahom

Anas meriwayatkan,, Ada seorang pemuda daripada keluarga Aslam berkata kepada Nabi saw, , “Wahai utusan Allah, aku ingin ikut berperang, tetapi aku…

Anas meriwayatkan,
Ada seorang pemuda daripada keluarga Aslam berkata kepada Nabi saw,
“Wahai utusan Allah, aku ingin ikut berperang, tetapi aku tidak punya apa-apa sebagai bekal.’
.
Kata Nabi saw,
“Pergilah kamu berjumpa dengan si fulan itu. Dia sudah bersiap sedia hendak ikut berperang tetapi dia jatuh sakit.”
.
Pemuda itupun pergi berjumpa dengan lelaki yang disebutkan lalu berkata,
“Rasulullah saw berkirim salam kepada tuan. Berikanlah bekal- bekal tuan kepada saya.”
.
Lelaki itu lalu memanggil isterinya dan berkata,
“Wahai isteriku, berikanlah kepada pemuda ini semua yang telah daku persiap sebagai bekalan berperang. Jangan dikau tinggalkan bekal itu walau sedikit. Demi Allah, jangan dikau tinggalkan bekal itu walau sedikit pun, supaya dikau memperoleh pahala daripada bekal yang dikau berikan itu.”
Hadis riwayat Muslim, dalam Menunjukkan Perbuatan Baik, bingkisan dari Kitab Taman Orang Soleh.
.
اللهم صلى على سيدنا محمد وعلى أله وصحبه وبارك وسلم

Kagum betul tengok anak-anak kecil yang dah punya kemahiran berenang

Kagum betul tengok anak-anak kecil yang dah punya kemahiran berenang. Ada yang mak ayah dia letak je terus berkayuh-kayuh kaki kat dalam air. Ada yang meluru minta ayah lompatkan, ala-ala terjunan, diterjunkan saja, laju berenang ke tepian. Bukan saiz besar-besar budak-budak ni, ni saiz setinggi lutut je masing-masing.
.
Adalah sebabnya renang disenaraikan antara sukan sunnah; selain berkuda, memanah. Dalam hadis juga disebutkan, Rasulullah SAW bersabda, “Ajarilah anak-anak kamu berkuda, berenang dan memanah”. (Riwayat Bukhari dan Muslim).
.
Kelebihan berenang? Banyak sekali. Pernah satu ketika dahulu saya join anak-anak PDK Kamii, bawa setiap satunya buat terapi dalam kolam renang. Selain bantu regangan otot, berada dalam kolam air besar bantu kita lawan rasa takut dan bentuk diri dan perasaan jadi berani. Anti stress? Boleh juga. Google je kalau nak tahu lebih tentang kelebihan renang.
.
Perasan tak, dalam sukan ni pun masih boleh didik anak-anak tentang RH. Anak lelaki dan perempuan punya peluang yang sama dalam pendidikan dan sukan. Renang bukan hanya untuk lelaki atau hanya untuk perempuan.
.
Pakaian renang anak-anak juga biar bersesuaian dan menutupi anggota badan. Masa ni praktikal lapangan maklum pada si kecil tentang pakaian yang harus dipakai sama ada pada anak lelaki mahupun perempuan (bagi sesetengah kolam renang memang telah dibenarkan memakai pakaian sewajarnya). Barangkali ramai menyangka anak-anak masih kecil, jadi tiada keperluan memakai proper. Kalau perasan, anak-anak ini, seawal usia 2, 3 tahun sudah punya rasa malu. Berkadarlah mengikut kesesuaian ya.
.
Kalau guna kolam awam, anak-anak secara tak langsung belajar untuk berkongsi dan saling toleransi. Belajar sabar dan ikut giliran. Jangan terkejut, masuk kolam tak sampai 5 minit ada anak-anak yang dah dapat geng bola. Geng berjantina tentunya. Yang lelaki siap main bola tampar kolam! Yang perempuan, main juga tapi tampar dengan kelajuan sederhana?. Yang tiba-tiba datang pinjam pelampung pun ada. Turn mak ayah kena bijak bertoleransi sebab anak-anak tengah tengok?
.
Kalau ada kakak dan abang yang dewasa sedikit, dah boleh dipertanggungjawabkan jaga si adik- dengan kehadiran mak ayah tentunya. Peranan abang kakak pastikan adik sentiasa selamat.
.
Selamatlah untuk pencinta air. Semangatkan dengan pendidikan RH juga ya. Oh ya, Safety first!.
~ Cikya? Cikya tengok dari tepi kolam je ya, kolam ni nampak besar betullah. Selalu kecil je ?
Pusat Dermaga Perak
#Dermaga
#TunasDermaga